Farmasi Dinkes Rejang Lebong

Jangan Anggap Remeh ‘Sleep Paralysis’

Posted on: November 1, 2008

sumber: Lampost

PERNAHKAN Anda merasa seperti tertindih sesuatu yang sangat berat, dicekik, dada sesak, dan tidak mampu bergerak maupun berteriak, saat menjelang atau bangun tidur? Meski biasa terjadi, gangguan tidur ini patut diwaspadai.

Dalam dunia medis gangguan itu disebut sleep paralysis alias tidur lumpuh (karena tubuh tidak bisa bergerak dan serasa lumpuh). Hampir setiap orang pernah mengalaminya. Setidaknya sekali atau dua kali dalam hidupnya.

Sleep paralysis bisa terjadi pada siapa saja, lelaki atau perempuan. Usia rata-rata orang pertama kali mengalami gangguan tidur ini adalah 14–17 tahun. Sleep paralysis alias tindihan ini memang bisa berlangsung dalam hitungan detik hingga menit.

Yang menarik, saat tindihan terjadi kita sering mengalami halusinasi, seperti melihat sosok atau bayangan hitam di sekitar tempat tidur. Tidak heran, fenomena ini pun sering dikaitkan dengan hal mistis.

Di dunia Barat, fenomena tindihan sering disebut mimpi buruk inkubus atau old hag berdasar pada bentuk bayangan yang muncul. Ada juga yang merasa melihat agen rahasia asing atau alien. Sementara itu, di beberapa lukisan abad pertengahan, tindihan digambarkan dengan sosok roh jahat menduduki dada seorang perempuan hingga ia ketakutan dan sulit bernapas.

Menurut Al Cheyne, peneliti dari Universitas Waterloo, Kanada, sleep paralysis adalah sejenis halusinasi karena adanya malafungsi tidur di tahap rapid eye movement (REM). Dr. Andreas Prasadja, R.P.S.G.T., sleep technologist dari Sleep Disorder Clinic RS Mitra Kemayoran, mengatakan tindihan paling sering terjadi pada orang yang kurang tidur, yang bisa juga dipicu kelelahan, stres, dan cemas berlebihan.

Sebagai pengetahuan, berdasar pada gelombang otak, tidur terbagi dalam empat tahapan. Tahapan itu adalah tahap tidur paling ringan (kita masih setengah sadar), tahap tidur yang lebih dalam, tidur paling dalam dan tahap REM. Pada tahap inilah mimpi terjadi.

Saat kondisi tubuh terlalu lelah atau kurang tidur, gelombang otak tidak mengikuti tahapan tidur yang seharusnya. Jadi, dari keadaan sadar (saat hendak tidur) ke tahap tidur paling ringan, lalu langsung melompat ke mimpi (REM).

Ketika otak mendadak terbangun dari tahap REM tapi tubuh belum, di sinilah sleep paralysis terjadi. Kita merasa sangat sadar, tapi tubuh tidak bisa bergerak. Ditambah lagi adanya halusinasi muncul sosok lain yang sebenarnya ini merupakan ciri khas dari mimpi.

Selain itu, sleep paralysis juga bisa disebabkan sesuatu yang tidak dapat dikontrol. Akibatnya, muncul stres dan terbawa ke dalam mimpi. Lingkungan kerja pun ikut berpengaruh. Misalnya, Anda bekerja dalam shift sehingga kekurangan tidur atau memiliki pola tidur yang tidak teratur.

Mengapa perlu diwaspadai? Pasalnya, sleep paralysis bisa juga merupakan pertanda narcolepsy (serangan tidur mendadak tanpa tanda-tanda mengantuk), sleep apnea (mendengkur), kecemasan, atau depresi. Ada baiknya penderita membuat catatan mengenai pola tidurnya selama beberapa pekan untuk membantu mengetahui penyebab tindihan.

Setelah mengetahui faktor pemicu, cara ideal menghalaunya tentu menghindari pemicu. Jika tindihan sebagai akibat terlalu lelah, coba lebih banyak beristirahat. Usahakan tidur 8–10 jam pada jam yang sama setiap malam.

Jika tindihan disertai gejala lain, ada baiknya segera ke dokter ahli tidur atau laboratorium tidur untuk diperiksa lebih lanjut. Catatan yang sudah dibuat akan sangat membantu ketika penderita memeriksakan diri ke dokter. Dokter perlu mengetahui kapan tindihan dimulai dan sudah berlangsung berapa lama. Juga jenis obat yang pernah atau sedang digunakan. Orang yang susah tidur bisa diberi obat penenang untuk mempermudah tidurnya.

Perlu diketahui juga, sleep paralysis umumnya terjadi pada orang yang tidur dalam posisi telentang (wajah menghadap ke atas dan hampir nyenyak atau dalam keadaan hampir terjaga dari tidur). Itu sebabnya, kita perlu sering mengubah posisi tidur untuk mengurangi risiko terserang gangguan tidur ini. n DARI BERBAGAI

5 Tanggapan to "Jangan Anggap Remeh ‘Sleep Paralysis’"

wahh terima kasih mz acha atas pencerahannya, sungguh sangat bermanfaat…. bwt saya.

Bukan kemiskinan yang merendahkan tapi hati yang menistai kebaikannya sendiri

Marilah kita membaikkan diri sebelum menyesal pun tidak ada gunanya

Pak/bu, apakah sleep paralysis yg terjadi berkali-kali itu wajar? Pasalnya saya pernah mengalaminya sepekan penuh, bahkan pernah satu malam hingga 3 kali mengalami sleep paralysis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ancha

pengunjung online

RSS Informasi Kesehatan

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Info Seputar Obat

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

RSS Baca JUga

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Blog Stats

  • 335,286 hits

Geo Clock

YM_KU

Geo Map

Geo Counter

Jadwal Sholat

Visitor

November 2008
S S R K J S M
« Okt   Jan »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930

Geo Weather

RSS Berita Terkini Detik.com

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

facebook

Profil Facebook Ancha Sofyan
%d blogger menyukai ini: